Hairankan? Dikala semua puak Pakatan Haprak tu sibuk mendesak Kerajaan dan menabur janji kononnya nak menghapuskan kutipan Tol di Malaysia, lain pulak pendirian Tun Mahathir.

Dalam satu kenyataan hari ini, bekas Perdana Menteri itu mendakwa kutipan Tol di Malaysia pada ketika ini masih lagi murah jika ianya hendak dibandingkan dengan negara luar.

Malah, kata Tun Mahathir, bayaran kutipan tol yang dikenakan ke atas pengguna pada ketika ini adalah untuk tujuan kerja – kerja penyelenggaraan dan ianya tidak membebankan rakyat.

“Jambatan Pulau Pinang kadar tol RM7 sejak ia dibina pada tahun 1980-an, tak naik sekali pun.

“Dan yang baru ini juga RM7. Saya berpendapat walau ada yang mengeluh, agak terlalu tinggi ‘tol rate’ ini, tetapi sebenarnya ini pergi balik kita bayar RM7, sedangkan jambatan lebih kurang sama di Jepun ‘tol rate’ lebih RM500.

“Fikir-fikirlah sama ada kita (kerajaan) terlalu tamak mengenakan ‘tol rate’ terlalu tinggi? Buatlah perbandingan dengan mana-mana negara sekalipun,” katanya.

IRONIKnya, selama hari ini puak Pakatan Haprak tu sibuk pulak membuat tuduhan terhadap Kerajaan yang didakwa bertindak zalim kerana tidak menghapuskan bayaran kutipan tol.

Bahkan, dalam manifesto Pakatan Haprak itu juga, mereka turut berjanji akan menghapuskan bayaran kutipan tol yang dianggap menjadi punca kenaikkan kos sara hidup.

Maka, sudah pasti kenyataan yang dibuat oleh Tun Mahathir ini bertentangan dengan prinsip perjuangan serta janji yang telah ditaburkan oleh puak Pakatan Haprak tu selama ini.

Sedangkan selama hari ini puak Pakatan Haprak tu secara terbuka membuat dakwaan kononnya konsesi lebuhraya yang dikenakan bayaran tol di Malaysia merupakan milik kroni – kroni Tun Mahathir.

Dan bagi sesetengah pihak, kenyataan yang dibuat oleh Tun Mahathir berhubung isu tersebut seolah – olah cuba nak melindungi kepentingan peribadi kroni – kroninya yang terlibat.

Maka persoalannya, adakah puak Pakatan Haprak tu menerima pendirian yang diberikan oleh calon Perdana Menteri mereka ini? ATAU, adakah mereka berani untuk menentangnya secara terbuka?




Source link

admin

No Comments

Leave a Comment

Show Buttons
Hide Buttons
%d bloggers like this: