Ceritalah ASEAN – Bosan itu baik ASEAN pada usia 50


ASEAN: bertemu Donald Trump.
Donald Trump: bertemu ASEAN.

Siapakah yang akan menang dalam pertembungan antara Pengganggu Besar dan kumpulan serantau paling membosankan dan patuh protokol?

Saya tidak bertaruh pada Trump.

Menghadiri suatu mesyuarat ASEAN adalah seperti berjalan dengan melangkah ke belakang melalui gula Melaka yang mendidih.

Beberapa ketika kemudian, anda putus harap dan mengikut saja arus….malah Rodrigo “Dirty Harry” Duterte perlu bertingkah laku yang baik ketika berada dalam mesyuarat-mesyuarat yang tidak berkesudahan dan membuat penyertanya tidur.

Hanya lebih setahun lalu, saya terfikir idea untuk melancarkan semula kolum saya — yang anda sedang baca sekarang — sebagai “Ceritalah ASEAN”.

Konsepnya — bertemu dan mewawancara orang biasa di seluruh rantau berpenduduk 650 juta orang ini — kelihatan suatu yang mengujakan.

Presiden Filipina Rodrigo Duterte kelihatan bosan ketika sesi plenari Sidang Kemuncak ASEAN di Vientiane, Laos, Sept 6, 2016. REUTERS

Bagaimanapun, ketika mana saya melakukannya di peringkat bawah, mendengar para petani, pekerja pendatang, pemandu pelancong, buruh harian dan guru sekolah, dari Bassein, ke Na Dinh, Manado dan Bacolod, saya mula sedar bahawa saya telah melakukan sedikit kesilapan.

Asia Tenggara adalah rancak, seksi dan hidup.

ASEAN — sebagai pertubuhan supranasional — adalah kaku, sombong dan paling baik pun adalah berada dalam koma.

Hakikatnya, ASEAN adalah berlawanan dngan apa saja yang membuatkan Asia Tenggara menarik.
Jalan-jalannya bising. Ia tidak dijangkakan.

Bila dibandingkan, ASEAN adalah elitis. Ia paling selesa berada di hotel mewah, tempat peranginan dan pusat konvensyen. Mesyuaratnya adalah pesta kata-kata yang diatur dengan baik.

Jadi ketika mana saya masih amat kagum, malah mencintai rantau kita ini, orangnya dan kisahnya, saya dapati adalah sukar untuk meraup semangat dalam dewan-dewan yang dipenuhi dengan birokrat.

Saya masih fikir ekonomi Asia Tenggara yang besar dan berkembang (yang pada tahun 2013 memiliki gabungan GDP sebanyak AS2.4 trilion) — akan menjadi ekonomi keempat terbesar dunia menjelang tahun 2050 menurut McKinsey — mempunyai potensi yang tidak ada hadnya.

Tetapi saya perlu jujur: ASEAN tidak mempunyai seni.

Kosong. Sifar.

Tidak terdapat hubungan emosi bersama — kecuali jika anda menganggap acara makan durian sebagai suatu bentuk kebersamaan.

Malah kebanyakan daripada apa yang disebut sebagai “ketidakbersetujuan” — kebanyakannya adalah mengenai Laut China Selatan — kini sudah boleh dijangkakan apabila pengaruh geopolitik dan ekonomi China ke atas rantau kita meningkat.

Malah, saya boleh mencadangkan sebarang buku (dan banyak lagi kolum) mengenai ASEAN yang boleh menjadi penawar bagi insomnia.

Lebih serius lagi: ASEAN tidak benar-benar membantu bagi menyediakan infrastruktur dan juga pekerjaan kepada banyak daripada 650 juta penduduknya yang amat memerlukannya. Tugas itu masih terletak di bahu setiap negara anggota.

Dan ia amat kurang melakukan usaha untuk melindungi orang yang paling terancam di kalangan 650 juta itu (antaranya saya temui ketika membuat kolum ini) dari penyelewengan, eksploitasi dan kesusahan — terutamanya pekerja pendatang rantau ini.

Sekali lagi, kosong.

Para hadirin mendengar ucapan pada mesyuarat menteri-menteri ekonomi ASEAN ke-47 di Malaysia, Ogos 2015. REUTERS

Inilah mengapa saya tidak boleh menimbulkan sebarang keterujaan terhadap perhimpunan yang akan berlangsung di Manila — walaupun ia merupakan ulang tahun ke-50 dan Trump kelihatannya akan hadir pada seluruh acara itu.

Mengantuk.

Memandangkan bahawa sidang-sidang ASEAN ini menidurkan — seseorang boleh merasakan bahawa beliau akan menyesal untuk menunjuk muka pun.

Terus terang — sebenarnya itu tidak menjadi hal, dalam pandangan yang luas, sama ada beliau berada di situ atau tidak.

Pengulas dasar luar akan berhujah bahawa kehadirannya itu adalah untuk meyakinkan rantau ini bahawa Amerika tidak “berundur dari Asia Pasifik/Dunia” — tetapi itukah apa yang berlaku?

Ukuran bagi kuasa dan pengaruh Amerika (dan dalam hal ini, juga China) ke atas rantau ini — tidak begitu bergantung sama ada pemimpinnya mendengar deretan ucapan yang membosankan dan mengambil “foto keluarga” dengan pakaian tradisi negara tuan rumah.

Orang akan kata¬† “tetapi ini adalah untuk persepsi.”

Percayalah pada saya: ini adalah satu kes di mana persepsi sebenar, sebenarnya tidak menjadi hal — sekurang-kurangnya pada jangka waktu panjang.

Mungkin sudah sampai masanya kita berhenti percaya bahawa keamanan, kemakmuran dan reputasi rantau kita ini adalah perkara genting pada setiap sidang kemuncak.

Tetapi mungkin saya terlalu keras terhadap ASEAN.

Lagipun, ia telah mencapai tujuannya untuk memelihara perdamaian dan keberkecualian Asia Tenggara dalam dekad-dekad sejak penubuhannya melalui Deklarasi Bangkok 1967.

Dan mungkin membosankan ADALAH baik — sekurang-kurangnya dalam hal agenda diplomatik ASEAN?

Ketika kumpulan itu mula ditubuhkan di kemuncak Perang Dingin, Asia Tenggara adalah kawah berisi ketidakpercayaan, kecurigaan dan kekerasan langsung di setiap sudutnya — dari Vietnam ke Kemboja, Malaysia dan Indonesia.

ASEAN menyediakan platform berkecuali yang membawa bersama negara-negara itu, untuk membina keyakinan dan kemesraan.

Ia merupakan proses panjang dan sukar, ternyata normalisasi Indonesia dan negara-negara Indochina adalah teras agendanya.

Obama menguap ketika sesi plenary Sidang Kemuncak ASEAN dan Asia Timur ke-21 di Phnom Penh, Nov 2012. - REUTERS

Proses ASEAN yang jelas menjenuhkan dan kaku — pernyataan dan ucapan yang berbentuk serupa — meletihkan pemimpin-pemimpin kita hingga menjadikan mereka selalunya tidak mempunyai tenaga atau minat untuk merancang atau berkomplot menentang satu sama lain.

Sebaliknya, mereka semua mahu melepaskan diri.

Dan mungkin, mungkin saja: itu sudah cukup bagi kita di rantau ini?

Kita boleh dan tentunya patut fokus pada membangun hubungan antara bisnes dengan bisnes, media dengan media dan rakyat dengan rakyat tanpa menghiraukan apa yang berlaku dalam ASEAN.

Integrasi serantau — terutamanya dalam Asia Tenggara mesti digerakkan dari bawah ke atas.

Jadi Donald, jangan cuba sekali-kali hendak jadi pandai.

ASEAN distrukturkan dan dibentuk untuk mengalahkan dan menelan penonjolan kehebatan dan peraihan markah.

Ambillah sebiji durian dan pergi ke kerusi sudut….



Source link

read more
Show Buttons
Hide Buttons