Ceritalah ASEAN – Bosan itu baik ASEAN pada usia 50


ASEAN: bertemu Donald Trump.
Donald Trump: bertemu ASEAN.

Siapakah yang akan menang dalam pertembungan antara Pengganggu Besar dan kumpulan serantau paling membosankan dan patuh protokol?

Saya tidak bertaruh pada Trump.

Menghadiri suatu mesyuarat ASEAN adalah seperti berjalan dengan melangkah ke belakang melalui gula Melaka yang mendidih.

Beberapa ketika kemudian, anda putus harap dan mengikut saja arus….malah Rodrigo “Dirty Harry” Duterte perlu bertingkah laku yang baik ketika berada dalam mesyuarat-mesyuarat yang tidak berkesudahan dan membuat penyertanya tidur.

Hanya lebih setahun lalu, saya terfikir idea untuk melancarkan semula kolum saya — yang anda sedang baca sekarang — sebagai “Ceritalah ASEAN”.

Konsepnya — bertemu dan mewawancara orang biasa di seluruh rantau berpenduduk 650 juta orang ini — kelihatan suatu yang mengujakan.

Presiden Filipina Rodrigo Duterte kelihatan bosan ketika sesi plenari Sidang Kemuncak ASEAN di Vientiane, Laos, Sept 6, 2016. REUTERS

Bagaimanapun, ketika mana saya melakukannya di peringkat bawah, mendengar para petani, pekerja pendatang, pemandu pelancong, buruh harian dan guru sekolah, dari Bassein, ke Na Dinh, Manado dan Bacolod, saya mula sedar bahawa saya telah melakukan sedikit kesilapan.

Asia Tenggara adalah rancak, seksi dan hidup.

ASEAN — sebagai pertubuhan supranasional — adalah kaku, sombong dan paling baik pun adalah berada dalam koma.

Hakikatnya, ASEAN adalah berlawanan dngan apa saja yang membuatkan Asia Tenggara menarik.
Jalan-jalannya bising. Ia tidak dijangkakan.

Bila dibandingkan, ASEAN adalah elitis. Ia paling selesa berada di hotel mewah, tempat peranginan dan pusat konvensyen. Mesyuaratnya adalah pesta kata-kata yang diatur dengan baik.

Jadi ketika mana saya masih amat kagum, malah mencintai rantau kita ini, orangnya dan kisahnya, saya dapati adalah sukar untuk meraup semangat dalam dewan-dewan yang dipenuhi dengan birokrat.

Saya masih fikir ekonomi Asia Tenggara yang besar dan berkembang (yang pada tahun 2013 memiliki gabungan GDP sebanyak AS2.4 trilion) — akan menjadi ekonomi keempat terbesar dunia menjelang tahun 2050 menurut McKinsey — mempunyai potensi yang tidak ada hadnya.

Tetapi saya perlu jujur: ASEAN tidak mempunyai seni.

Kosong. Sifar.

Tidak terdapat hubungan emosi bersama — kecuali jika anda menganggap acara makan durian sebagai suatu bentuk kebersamaan.

Malah kebanyakan daripada apa yang disebut sebagai “ketidakbersetujuan” — kebanyakannya adalah mengenai Laut China Selatan — kini sudah boleh dijangkakan apabila pengaruh geopolitik dan ekonomi China ke atas rantau kita meningkat.

Malah, saya boleh mencadangkan sebarang buku (dan banyak lagi kolum) mengenai ASEAN yang boleh menjadi penawar bagi insomnia.

Lebih serius lagi: ASEAN tidak benar-benar membantu bagi menyediakan infrastruktur dan juga pekerjaan kepada banyak daripada 650 juta penduduknya yang amat memerlukannya. Tugas itu masih terletak di bahu setiap negara anggota.

Dan ia amat kurang melakukan usaha untuk melindungi orang yang paling terancam di kalangan 650 juta itu (antaranya saya temui ketika membuat kolum ini) dari penyelewengan, eksploitasi dan kesusahan — terutamanya pekerja pendatang rantau ini.

Sekali lagi, kosong.

Para hadirin mendengar ucapan pada mesyuarat menteri-menteri ekonomi ASEAN ke-47 di Malaysia, Ogos 2015. REUTERS

Inilah mengapa saya tidak boleh menimbulkan sebarang keterujaan terhadap perhimpunan yang akan berlangsung di Manila — walaupun ia merupakan ulang tahun ke-50 dan Trump kelihatannya akan hadir pada seluruh acara itu.

Mengantuk.

Memandangkan bahawa sidang-sidang ASEAN ini menidurkan — seseorang boleh merasakan bahawa beliau akan menyesal untuk menunjuk muka pun.

Terus terang — sebenarnya itu tidak menjadi hal, dalam pandangan yang luas, sama ada beliau berada di situ atau tidak.

Pengulas dasar luar akan berhujah bahawa kehadirannya itu adalah untuk meyakinkan rantau ini bahawa Amerika tidak “berundur dari Asia Pasifik/Dunia” — tetapi itukah apa yang berlaku?

Ukuran bagi kuasa dan pengaruh Amerika (dan dalam hal ini, juga China) ke atas rantau ini — tidak begitu bergantung sama ada pemimpinnya mendengar deretan ucapan yang membosankan dan mengambil “foto keluarga” dengan pakaian tradisi negara tuan rumah.

Orang akan kata  “tetapi ini adalah untuk persepsi.”

Percayalah pada saya: ini adalah satu kes di mana persepsi sebenar, sebenarnya tidak menjadi hal — sekurang-kurangnya pada jangka waktu panjang.

Mungkin sudah sampai masanya kita berhenti percaya bahawa keamanan, kemakmuran dan reputasi rantau kita ini adalah perkara genting pada setiap sidang kemuncak.

Tetapi mungkin saya terlalu keras terhadap ASEAN.

Lagipun, ia telah mencapai tujuannya untuk memelihara perdamaian dan keberkecualian Asia Tenggara dalam dekad-dekad sejak penubuhannya melalui Deklarasi Bangkok 1967.

Dan mungkin membosankan ADALAH baik — sekurang-kurangnya dalam hal agenda diplomatik ASEAN?

Ketika kumpulan itu mula ditubuhkan di kemuncak Perang Dingin, Asia Tenggara adalah kawah berisi ketidakpercayaan, kecurigaan dan kekerasan langsung di setiap sudutnya — dari Vietnam ke Kemboja, Malaysia dan Indonesia.

ASEAN menyediakan platform berkecuali yang membawa bersama negara-negara itu, untuk membina keyakinan dan kemesraan.

Ia merupakan proses panjang dan sukar, ternyata normalisasi Indonesia dan negara-negara Indochina adalah teras agendanya.

Obama menguap ketika sesi plenary Sidang Kemuncak ASEAN dan Asia Timur ke-21 di Phnom Penh, Nov 2012. - REUTERS

Proses ASEAN yang jelas menjenuhkan dan kaku — pernyataan dan ucapan yang berbentuk serupa — meletihkan pemimpin-pemimpin kita hingga menjadikan mereka selalunya tidak mempunyai tenaga atau minat untuk merancang atau berkomplot menentang satu sama lain.

Sebaliknya, mereka semua mahu melepaskan diri.

Dan mungkin, mungkin saja: itu sudah cukup bagi kita di rantau ini?

Kita boleh dan tentunya patut fokus pada membangun hubungan antara bisnes dengan bisnes, media dengan media dan rakyat dengan rakyat tanpa menghiraukan apa yang berlaku dalam ASEAN.

Integrasi serantau — terutamanya dalam Asia Tenggara mesti digerakkan dari bawah ke atas.

Jadi Donald, jangan cuba sekali-kali hendak jadi pandai.

ASEAN distrukturkan dan dibentuk untuk mengalahkan dan menelan penonjolan kehebatan dan peraihan markah.

Ambillah sebiji durian dan pergi ke kerusi sudut….



Source link

read more

Mr.Bean bakal jadi bapa lagi pada usia 62 tahun



PELAKON watak Mr.Bean, Rowan Atkinson, bakal menjadi bapa buat kali ketiga pada usia 62 tahun.

Pasangannya, Louise Ford, yang juga seorang pelakon, dilaporkan akan melahirkan bayi mereka dalam beberapa minggu lagi.

Ford, 33, mengenali Atkinson ketika mereka terbabit dalam satu pementasan teater di West End pada 2012.

Atkinson bercerai dengan Sunetra Sastry pada 2014, dan mula keluar bersama Ford beberapa minggu selepas itu.

BACA: Video Mr. Bean hiburkan pelajar di Miri tular

BACA: Mr Bean, Gillian Anderson bintangi video keselamatan British Airways

Menurut sumber seperti yang dipetik dalam laporan The Mirror, Atkinson sudah tidak sabar untuk menyambut orang baru dalam hidupnya.

“Sudah lama dia (Atkinson) tidak merasai perasaan itu. Sekali lagi menjadi bapa selepas bertahun-tahun, tentu dia sangat teruja,” kata sumber itu.

Bersama bekas isterinya, Atkinson memiliki dua anak, Ben, 23, dan Lily, 21.

Sebelum ini, hubungan Atkinson dengan anak-anaknya, terutamanya Lily, dilaporkan tegang selepas Atkinson dikatakan tidak merestui kerjaya anak perempuannya itu sebagai penari burlesque.



Source link

read more

Warga emas OKU akhirnya dapat tukar MyKad pada usia 68 tahun



TELUK INTAN: Penantian seorang lelaki warga emas orang kurang upaya (OKU) untuk mendapatkan MyKad bakal tercapai apabila Jabatan Pendaftaran Negara (JPN) Perak memberi khidmat bantuan Unit Mobile Ehsan JPN ke rumahnya hari ini.

Ismail Sokri, 68, yang masih memegang kad pengenalan plastik berkata sekumpulan kakitangan jabatan itu datang ke rumahnya bagi memperbaharui kad pengenalan lama yang dimilikinya selepas tidak mampu ke JPN kerana lumpuh.

“Alhamdulillah, hasrat pak cik nak tukar kad pengenalan lama kepada MyKad akhirnya dipermudahkan dengan kedatangan mereka (kakitangan JPN) ke rumah,” katanya ketika ditemui pemberita di rumahnya di Kampung Selabak di sini.

Ismail sebelum itu dikunjungi beberapa kakitangan JPN dan Anggota Dewan Undangan Negeri (ADUN) Changkat Jong Datuk Mohd Azhar Jamaluddin.

Ismail yang lumpuh dari pinggang ke kaki setelah ditimpa kayu kira-kira 43 tahun lepas dan kini dijaga kakaknya Maijun, 74, berkata beberapa urusan rasmi termasuk permohonan bantuan kadang kala sukar kerana ketiadaan MyKad.

Bagi Maijun, kali terakhir adiknya membuat kad pengenalan adalah pada tahun 1961, semasa berusia 12 tahun.

Sementara itu, Pengarah JPN Perak Zulazlan Abu Hassan berkata pihaknya mendapat maklumat mengenai Ismail daripada Jabatan Kebajikan Masyarakat.

“Bayaran dan denda kita kecualikan dan kita akan membawa permohonan MyKad beliau ke JPN Putrajaya dan dijangka siap dalam tempoh sebulan,” katanya dan menambah kes seperti ini jarang berlaku kecuali di kawasan-kawasan pedalaman.

Mohd Azhar pula berkata langkah turun padang JPN ke setiap daerah di Perak dan menawarkan perkhidmatan kepada masyarakat merupakan langkah ke hadapan dalam menyelesaikan masalah berkaitan.

— BERNAMA



Source link

read more

Anak terima ijazah Umie Aida bangga jadi ibu seawal usia 20 tahun



PELAKON Datin Seri Umie Aida akui berbangga dengan pencapaian anak angkatnya, Mohd Daniel Firdaus, 24,  yang menerima Ijazah Pengurusan Pengurusan di hari Konvokesyen Universiti Selangor (UNISEL) ke-12, pada Sabtu.

Umie Aida menerusi akaun instagram(IG), meluahkan rasa terharu apabila anak angkatnya itu berjaya dalam pelajaran meskipun dibesarkan oleh seorang ibu yang baru berusia 20 tahun ketika Daniel diserahkan kepadanya.

Menerusi entri tersebut Umie memberitahu, satu tanggungjawab besar menjadi ibu di usia muda.

Namun susah senang yang dilalui menjadi kisah terindah dalam hidupnya.
 



Source link

read more

Usia cecah satu dekad kasih ibu buat anaknya tidak pernah memudar



UMUR yang mencecah satu abad bukan penghalang untuk seorang wanita menjalankan tanggungjawab sebagai seorang ibu kepada anak tersayang.

Ini dapat dibuktikan apabila seorang ibu, Ada, 98 tahun sanggup berpindah ke sebuah pusat penjagaan untuk menjaga anak lelakinya Tom Keating, 80 tahun.

Sukar dibayangkan walaupun anaknya sudah berusia 80 tahun, naluri seorang ibu tetap ada saat anaknya memerlukan perhatian dan penjagaan.

Menurut laporan Daily Mail, Tom menjadi penghuni Moss View, Huyton sejak 2016 kerana dia memerlukan penjagaan tambahan.

Ibu dan anak yang berasal dari Wavertree, mempunyai hubungan yang sangat rapat kerana mereka sering menghabiskan masa bersama dengan bermain permainan atau menonton rancangan televisyen.

“Saya akan ucap selamat malam dan selamat pagi kepada Tom. Setiap kali saya pulang ke rumah Tom akan memeluk saya dan berkata saya tidak akan berhenti menjadi ibunya,” ujar Ada.

Dalam masa sama, Tom meluahkan perasaan gembira apabila ibunya mengambil keputusan untuk tinggal bersama di pusat penjagaan tersebut.

Tom tidak pernah mendirikan rumah tangga dan hanya tinggal bersama Ada.

Sebelum bersara, Tom merupakan tukang cat dan penghias di sebuah syarikat tempatan. Manakala Ada adalah bekas jururawat di Hospital Mill Road.

Ada dan mendiang suaminya sebelum ini mempunyai empat orang anak iaitu Tom, Barbara, Margi dan Janet yang meninggal dunia pada umur 13 tahun.

Menurut pengurus pusat penjagaan tersebut, Philip Daniels berkata, hubungan ibu dan anak ini sangat menyentuh hati dan kami berbesar hati untuk memberi perkhidmatan kami buat mereka.

“Ibu dan anak jarang sekali dilihat bersama di bawah satu pusat penjagaan, namun kami ingin mereka meluangkan masa istimewa bersama kerana mereka sukar untuk tidak boleh dipisahkan,” tambahnya.



Source link

read more
Show Buttons
Hide Buttons